Serangan Penusukan dan Penembakan Terjadi di Mal Sydney, KJRI Pastikan WNI Terpantau Aman

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM,JAKARTA — KJRI Sydney memastikan tidak ada warga negara Indonesia (WNI) dalam insiden penyerangan dan penusukan brutal di Westfield Bondi Junction shopping centre Sydney pada Sabtu (13/4/2024).

Kejadian itu terjadi sekitar pukul 16.00 waktu setempat, dimana seorang pelaku awalnya melakukan penikaman kemudian melepaskan tembakan dan berujung 5 korban tewas.

Dari info polisi setempat disampaikan bahwa pelaku juga tewas ditembak polisi.

Baca juga: Sosok Pelaku Penikaman Massal di Mal Sydney Adalah Pria Berusia 40 Tahun, Tewas Ditembak Polisi

KJRI Sydney segera berkoordinasi dengan pihak DFAT (Kemlu) dan AFP (Kepolisian) serta menghubungi simpul masyarakat Indonesia. 

“Hingga saat ini tidak ada informasi korban WNI dalam serangan tersebut,” tulis keterangan resmi KJRI Sydney, Sabtu (13/4/2024) 

Adapun jumlah WNI di kota Sydney sekitar 10.000 orang dan mayoritas adalah pelajar atau mahasiswa serta pekerja migran.

Kepolisian Australia pun terus melakukan penyelidikan terkait insiden di pusat perbelanjaan itu.

Dikutip dari Times, masyarakat diimbau tidak mendekati wilayah tersebut serta ratusan pengunjung mal dievakuasi pasca kejadian 



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *